Untuk Ekspansi Menara, Gihon Serap Dana IPO

Untuk Ekspansi Menara, Gihon Serap Dana IPOUntuk Ekspansi Menara, Gihon Serap Dana IPO

PT Gihon Telekomunikasi Indonesia Tbk (GHON) memanfaatkan dana dari hasil initial public offering (IPO) untuk melakukan ekspansi. Emiten ini memanfaatkan dana sebesar Rp 178,8 miliar hasil IPO untuk melakukan pelunasan pinjaman bank serta ekspansi menara.

Monika Ferolina Siallagan, Direktur Independen Gihon membenarkan bahwa dana IPO untuk mendukung ekspansi di semester I. Tercatat, perusahaan ini membangun menara dan kolokasi dengan total 63 penyewaan.

“Semester I, Juni 2018 ada 38 menara dan 25 kolokasi, total 63 penyewaan,” kata Monika kepada Kontan.co.id, Minggu (19/8).

GHON menargetkan pertumbuhan di level 15%, salah satunya dengan ekspansi penambahan menara baru. Pembangunan menara dibidik di luar Jawa seperti Kalimantan, Sumatra, Sulawesi hingga Papua.

Perusahaan ini menyewakan BTS kepada operator telekomunikasi dengan masa sewa berdurasi 10 tahun. Saat ini hampir seluruh operator telekomunikasi domestik merupakan klien Gihon. “PT XL Axiata Tbk (EXCL) adalah penyewa terbesar kami,” lanjutnya.

XL Axiata saat ini menjadi klien terbesar dengan komposisi 51% penyewaan menara, disusul PT Telekomunikasi Seluler dengan 17%, PT Hutchinson Tri sebesar 14% dan PT Indosat Tbk sebesar 9%.